Pengumpan RSS

Category Archives: Uneg-uneg

Hati-Hati !!! IM3 Ooredoo Menguras Pulsa !!!

Ini pengalaman gw sendiri.. Kemaren gw beli kartu perdana IM3 Ooredoo yang katanya Rp 1 per 1 detik untuk semua operator… wah gw kan tertarik, lumayan murah mah kalo dihitung2 sekilas… hhehe..

Awalnya sih oke2 aja.. udah nelpon, bener2 cuma dipotong sekian rupiah.. sesuai lah dengan iklannya..

Tapi hari ini… setelah gw tandai pulsa gw saat itu tinggal Rp 22.121… gw jadi trenyuh bin lemes bin heran bin bengong.. lah gmn gak, pulsa gw tadinya cuma 22 rb-an sekarang tinggal Rp 14.349.. berarti kepotong Rp 7.772… maaakkk, kok bisa sebanyak itu ?? masalahnya, setelah berkali-kali gw telusuri call log gw, ternyata hitung2 gw harusnya cuma terpotong Rp 3.182… ??? lah ke mana pulsa gw yang Rp 4.589 ?????…

Dari call log gw hari ini, mulai dari gw skrinsut sisa pulsa gw yg Rp 22.121 itu… gw nelpon temen gw selama 12 mnt 5 sec, trus 49 sec.. 5 mnt 39 sec.. 1 mnt 56 sec.. 11 mnt 39 sec.. 5 mnt 7 sec.. 5 mnt 15 sec.. dan terakhir 33 sec… trus sms sekali (dan dpt gratis 950 sms ke sesama serta 50 sms ke operator lain).. hitung2 semua… 2.583 sec (2.583 detik total semua).. plus sms Rp 599 (kemaren 1x sms dipotong Rp 599)… berarti semua totalnya Rp 2.583 + Rp 599 = Rp 3.182… hadehhhh… ke mana pulsa gw yang Rp 4.589 ??? menguap begitu saja…

Apakah IM3 Ooredoo memang seperti ini ?? menguras pulsa begitu saja ??? kayak hantu saja, pulsa gw ngilang gak tau kenapa… hahahaha nasib lah.. berharap nelpon murah, ee malah pulsa terkuras…

Apa ada yang tau kenapa pulsa gw terkuras begitu ??? 4 ribuan itu lumayan loh… kalo dibiarkan lama2 bisa puluhan ribu terkuras… trus ratusan ribu… jutaan.. milyaran ??? Indosat kaya raya donk ??? ckckckckkk

 

UPDATE (19/11/2016)

Ternyata oh ternyata… heboh-heboh Rp 1 per 1 detik ke semua operator itu ADA SYARATNYA juga…. hahaha… anjritt (sori, ini ungkapan emosi gw saat ini)… iklannya maaakkk bikin orang bayangin nelpon yg murah tanpa syarat apa2……

Syaratnya adalah…. biaya Rp 1 per 1 detik itu HANYA BERLAKU pada 5 (LIMA) MENIT PERTAMA… selanjutnya ?? Selanjutnya setelah lewat 5 menit maka berlaku harga Rp 3 per detik… pantesan aja pulsa gw terkuras cepat kalo nelpon lama2…. rupanya hitungannya udah beda kalo nelpon udah lewat 5 menit… gak ada pemberitahuan atau tulisan apa2 di kartunya kalo itu hanya berlaku 5 menit pertama…

Tapi yang bikin gw puyeng dan gak habis ngerti, setelah gw itung-itung lagi dengan njelimet, kalo ngitung pemakaian gw awal dulu itu… yang 2.583 detik itu… berarti perhitungannya menjadi :

  • 12 mnt 5 sec => 5 menit pertama (5×60=300 detik) = Rp 300, sisanya 7 menit 5 detik ((7×60)+5=425 detik… 425 x 3) = Rp 1.275, total Rp 1.575
  • 49 sec => Rp 49
  • 5 mnt 39 sec => 5 menit pertama Rp 300, sisa 39 detik = 39 x 3 = Rp 117, total Rp 417
  • 1 mnt 56 sec => (1 x 60) + 56 = Rp 116
  • 11 mnt 39 sec => 5 menit pertama = Rp 300, sisa 6 menit 39 detik ((6×60)+39 = 399 detik…. 399 x 3) = Rp 1.197, total Rp 1.497
  • 5 mnt 7 sec => 5 menit pertama = Rp 300, sisa 7 detik = 7 x 3 = Rp 21, total Rp 321
  • 5 mnt 15 sec => 5 menit pertama = Rp 300, sisa 15 detik = 15 x 3 = Rp 45, total Rp 345
  • dan terakhir 33 sec = Rp 33

Jadi total seluruhnya = 1575+49+417+116+1497+321+345+33= Rp 4.353. Ditambah 1x sms Rp 599… berarti total Rp 4.952.

Terpotong pulsa gw waktu itu Rp 7.772… lah, berarti selisihnya Rp 2.820… kemana Rp 2.820 ini ????? Ke mana kah gerangan ???? kok bisa selisih gitu yak ????? hadehhhh……

Akh nyesal dah udah beli kartu IM3 Ooredoo ini… ditambah lagi 4G yang lelet dan suka ngilang… apalagi 3G yang gak menentu… hadehhh parah nih… hahahaha segitunya ngambil untung… menyebalkann… hahahaha

Sekarang ini gw udah gak pake kartu IM3 Ooredoo itu lagi… gimana mau pake, lah pulsanya udah tinggal Rp 2… hahaha… masih ada paket data 1 GB dan 2 GB (4G)… tapi gak bisa dipake karna sinyal hilang-hilang timbul… kalo timbul malah lelet bin lemot bukan main…

Gw juga udah instal aplikasi My Care dari Indosat… tapi maaakkk… aplikasi ini nyebelin banget… hahahaha

Wes dah… ini hanya pengalaman gw doang… entah di tempat lain atau di smartphone lain… bisa jadi berbeda…

Tapi pengalaman ini membuat gw saat ini nyesal udah beli kartu IM3 Ooredoo… beli perdana 28rb (pulsa 2000 plus paket 1 GB dan 2 GB (4G)… trus isi pulsa 25rb beberapa hari yang lalu… sekarang pulsa udah tinggal Rp 2.. gak ada terasa hematnya apalagi murahnya sedikitpun juga….

Sekarang gw kembali pake kartu lama gw, kartu 3… hahaha hingga saat ini tetap stabil… paket AON setahun gw sekarang udah bertambah2 masa aktifnya… udah menjadi 592 hari… hahaha berarti sisa masa berlaku kartu 3 gw adalah hingga 4 Juli 2018… info dari BimaTRI, paket reguler gw sisa 556 Mb, kuota++ 964 Mb dan kuota++ Kendo 2.991 Mb… dan itu udah lama gw beli… kuota reguler bakalan hangus tanggal 28 ini… kuota++ akan tetap aktif mengikuti masa aktif gw… ini berarti kuota++ itu akan tetap ada selama 592 hari lagi kalo gak dipake2… hahaha… internet gw stabil dan gak nguras pulsa… dulu gw pernah ngulas soal AON yang masih bermasalah, tp AON sekarang udah wokeh… dan lagian yang terpenting pulsa gw gak pernah terkuras kayak IM3 atau Telkomsel (dulu sering menguras pulsa gw tanpa sebab)…

Sekian aja…..

Iklan

Morning Spirit #1

Telkomsel Menyebalkan

Menyebalkan sekali… telponan sesama telkomsel mahal banget… telponan berlama2 dr axis ke xl cuma seribuan doang… kalo telponan berlama2 ini pake telkomsel, wah langsung habis pulsa gw..
Tadi aja gw beli TM, tp karna sisa pulsa tinggal 200an krn beli TM, malah gak bisa telponan… wuaahh kesalnyaaa
Mulai sekarang gw gak mau pake telkomsel lagi.. kapok dah

Cara Memblok SMS Iklan Sampah dari XL

Menyebalkan !

Itulah yang gw rasakan saat menerima sms-sms seperti ini dari XL. Gimana gak, udah beli pulsa, isi paket internet, kok pake dikirim sms iklan segala. Buat apa. Emangnya gw isi pulsa buat ngeliat iklan-iklan kayak gitu ? Toh gw juga gak tertarik sama sekali dengan iklan2nya. Bener2 sms sampah !

Read the rest of this entry

Surat Terbuka Rieke: Kita Wakil Rakyat atau Penipu Rakyat?

Malam sebelum persetujuan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di sidang paripurna DPR hari ini, politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Rieke Diah Pitaloka , menuliskan surat terbuka untuk para koleganya di Senayan.

Dalam surat elektronik yang diterima merdeka.com, Senin (17/6), Rieke tampak mencoba menyadarkan para rekan-rekannya, utamanya yang berbeda partai, tentang fungsi mereka sebagai wakil rakyat kalau tetap mendukung kenaikan harga BBM.

“Saya punya daerah pemilihan, saudara-saudara anggota Dewan yang lain pun punya daerah pemilihan. Silakan cek apakah rakyat memang setuju BBM naik? Silakan cek apakah dengan kenaikan BBM dan BLT yang disalurkan para pemilih kita hidupnya jadi sejahtera?” kata Rieke.

Di akhir suratnya, Rieke mempersilakan para anggota DPR merenung tentang apa yang akan diputuskannya dalam sidang paripurna APBN-P 2013 hari ini.

“Selamat merenung, merenungkan dan putuskan apakah besok KITA akan memposisikan diri sebagai WAKIL RAKYAT atau PENIPU RAKYAT!” tegas Rieke.

Berikut isi lengkap surat terbuka Rieke:

———————————————————————————————-

SURAT TERBUKA KEPADA DPR RI

Kepada: YANG TERHORMAT Teman-teman politisi DPR RI

Ada apa dengan kita? Apa yang membuat bersikukuh menyepakati pencabutan subsidi BBM dan mengalihkannya ke BALSEM (Bantuan Langsung Semaput). Apakah kita lupa bahwa kita anggota DEWAN PERWAKILAN RAKYAT? KITA DIPILIH RAKYAT.

Bukankah kita sama-sama disumpah dengan gunakan kitab suci kita masing-masing, atas nama Tuhan untuk dengarkan suara rakyat dan memperjuangkannya. Kita ada di ruangan yang sama, kita dilantik sama-sama dalam upacara kenegaraan ucapkan sumpah jabatan kita. Upacara yang disaksikan Rakyat di seluruh Tanah Air, yang dibiayai oleh uang mereka pula. Sudahkah kita dengarkan suara rakyat?

Saya punya daerah pemilihan, saudara-saudara anggota Dewan yang lain pun punya daerah pemilihan. Silakan cek apakah rakyat memang setuju BBM naik? Silakan cek apakah dengan kenaikan BBM dan BLT yang disalurkan para pemilih kita hidupnya jadi sejahtera? Dengan BLT apakah kesehatan, pendidikan dan ekonomi RAKYAT Yang JADIKAN KITA WAKIL RAKYAT hidupnya jadi lebih terjamin?

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat yang terhormat, tanggal 11 Juni 2013 BPK menyampaikan laporan keuangan di Sidang Paripurna. Saya ada di sana. Apakah kalian hadir? Kita sama-sama mendengar alangkah hebatnya indikasi “perampokan uang rakyat” tahun 2012. Termasuk ratusan triliun keuntungan dari sektor hulu yang entah ke mana mengalirnya karena digunakan tanpa melalui mekanisme pembahasan APBN.

Kita sama-sama mendengar “raibnya” puluhan Triliun bansos, tak jelas pertanggungjawabannya. Tidakkah ada keinginan kita yang punya tugas “budgeting” untuk bongkar tuntas laporan tersebut. Tidakkah kita tergelitik untuk mempertanyakan kenapa bisa terjadi Dewan Perwakilan Rakyat TIDAK TAHU sekitar 38 Triliun UANG RAKYAT DIBAYARKAN UNTUK KEANGGOTAAN INDONESIA di IMF?

Perlukah keanggotaan itu untuk rakyat. Dengan uang sebanyak itu berapa beasiswa bagi siswa miskin bisa disalurkan. Berapa sekolah bisa diperbaiki. Dengan uang sebanyak itu 240 juta rakyat bisa jadi penerima Jamkesmas.

Ada apa dengan kita? Silakan tanya diri kita masing-masing betulkah keuangan negara bermasalah gara-gara subsidi BBM? Pernahkah kita bertanya, berapa uang rakyat per hari, per minggu, per bulan, per tahun yang terkumpul dari membeli BBM di SPBU-SPBU?

Mengapa seolah-olah rakyat hanya jadi beban. Opini yang terus dikembangkan seolah-olah rakyat gerogoti APBN untuk hal-hal yang tidak perlu. Bukankah sebagai wakil rakyat kita juga tahu: RAKYAT BELI BBM, TAK ADA BBM GRATIS. Sekali-kali sepertinya harus disampaikan kepada rakyat berapa sesungguhnya keuntungan dari penjualan BBM (termasuk yang dibeli rakyat).

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat yang terhormat, ada apa dengan kita? Kalau pun butuh tambahan dana untuk program-program yang kalian sebut kerakyatan, kita juga sama-sama tahu ada solusi lain mencari sumber pendanaan, (SAL, SBN, Penghematan dan realokasi anggaran di kementerian dan lembaga).

Kita juga sama-sama tahu, kalau BBM Naik, ongkos transportasi naik, biaya produksi naik, harga-harga pasti naik, sementara PENGHASILAN RAKYAT TIDAK NAIK. Itu yang pasti terjadi di daerah pemilihan saya. Bagaimana dengan di daerah pemilihan anggota dewan lain? (Jangan-jangan hanya terjadi di daerah pemilihan saya)

Anggota dewan yang terhormat, kita semua tahu, besok (hari ini) 17 Juni 2013 adalah Paripurna persetujuan APBN-P 2013. Kalau kita ikut maunya pemerintah SUBSIDI BBM hanya 6 T berarti KITA SETUJU HARGA BBM NAIK. Kalau kita alokasikan SUBSIDI BBM 48 T artinya KITA TIDAK SETUJU HARGA BBM NAIK.

Malam ini kita punya waktu merenung bersama, betulkah keinginan sebagian besar dari kita KURANGI SUBSIDI BBM BETUL-BETUL KARENA PERTIMBANGAN UTK MENYELAMATKAN EKONOMI RAKYAT ataukah karena ada dari KITA JADI BAGIAN DARI KONSPIRASI SISTEMATIS AKAL-AKALAN KELABUI RAKYAT UNTUK SELAMATKAN EKONOMI DIRI SENDIRI YG BUTUH DANA UNTUK PEMENANGAN 2014?

Selamat Merenung, merenungkan dan putuskan apakah besok KITA akan memposisikan diri sebagai WAKIL RAKYAT atau PENIPU RAKYAT!

Tol Cikampek KM 53, 16 Juni 2013

Salam Juang

Rieke Diah Pitaloka .

     
 

——————-

Catatan…

Udah terlambat sih, BBM udah keburu naik tadi malam… tp gak apa lah… minimal untuk mengetahui siapa wakil rakyat yg kita pilih dulu… itu pun kalo ikut milih lho ya, lha kalo golput… ya gak ngaruh hehehe

——————-

Sumber : merdeka.com

Wajib belajar = menantang maut ?

image

Ketika Malam Mendekap

image

Posted from WordPress for Android

%d blogger menyukai ini: