RSS Feed

Golput atau Contreng ?

Golput … golput … golput …
Mau …. mau … mau ………………… ???

Sori, ini bukan bermaksud ngiklan … tapi sekedar pengen nulis ngawur aja … lagian aku gak pake produk dari iklan itu … suwer deh … apaan tuh …. nah udah mulai ngawur deh ….. haaarghh …

Benar saudara-saudara, kali ini aku mau bicara ‘sdikit’ ngawur … Selagi ngawur itu belum dilarang … kayak kata orang2, tertawalah sebelum tertawa itu dilarang … nah lhoo … jadi, ngawurlah sebelum ngawur itu dikarang, eh dilarang … hehehehe

πŸ˜€

Wuaaah, bentar … jadi ingat sesuatu nih ….. apa yaaaa …………

Oo iya …. mau ketawa dulu dunk .. sebelum ketawa itu dilarang …

Hahahahahahahahahahahahaha ….πŸ˜†πŸ˜€πŸ˜†πŸ˜€πŸ˜†πŸ˜€

Huhuhuhuhuhuhuhuhuh (eh, ini bukan ketawa kayaknya …. apa ya ????)

Hihihihihihihihihihihihihihih (ini lagi, kayak ketawanya hantu … hiiiiii takut …..)

Udah ah … malah jadi tambah ngawur …..

Sekarang kita kembali keeeeee ….. persoalan.

Yup. Ini sedikit cerita ngawur tentang suatu persoalan ….

Emangnya knapa ? Kenapa ??? Kok malah nanya ????

He he he … Lha iyalah … kan ini jadi tanda tanya ……. hahahaha, sori … lagi ngawur nih …

Ngawur dikit aja gak apa – apa lah … kan cuma dikit … kalo banyak itu bukan ngawur, tapi ngaco … halah apa bedanya ya….

Sebenarnya ini bukan kebiasaanku untuk menulis tentang segala sesuatu yang berbau politik. Iiih, alergi deh … ngeri aku … kita kan cuma rakyat awam sederhana bin buluk aja, celetuk si koming … (bukan termasuk aku, tentunya) …

Cuma karena melihat begitu banyaknya poster2 di sepanjang jalan … ditambah berita2 kampanye plus janji2 manizzz di tipi … dan juga di internet … sampe pada akhirnya tadi pagi ada berita di tipi kalo sebuah Rumah Sakit Jiwa sudah disiapkan untuk para caleg yang gagal terpilih akibat … hoah, tahan, tarik napas dulu …. kondisi mental yang tidak stabil sehingga menyebabkan … tahan, tarik napas lagi … menjadi gila ….. alias gelo … alias crazy …. alias schyzophrenia … alias …… apa ya …. karena tidak mampu menerima kenyataan ….. tidak bisa menerima kekalahan … haaaargh, kaciyan deh lu … syapa suruh menjadi caleg ……. Aku ingat dulu, waktu pemilu kemaren, seorang teman cerita kalo ada caleg dari suatu daerah yang karena kekalahannya lalu menderita stress berat dan akhirnya berjalan berkeliling kampung sambil bertelanjang-ria ……

Ada banyak tanda tanya bersiliweran di dunia alam sadar dan bawah sadar juga di sampir sadar dan belakang sadar masyarakat … β€˜pemilu sekarang ini kok kayaknya rumit amat sih’ … ‘caleg itu siapa sih ? banyak gak kenal’ … β€˜aaaah, aku sih gimana nanti aja’ …. ‘sekarang dicontreng ya? bukan dicoblos ? kalo dipalsukan gemana ?’ …. ‘peduli amat, terserah siapa saja lah yg terpilih’ … ‘aku golput aja … ‘

Ini mungkin mewakili suara-suara masyarakat awam. Masyarakat bawah, istilah temanku. Umumnya mereka enggan berpikir lebih jauh dan tidak mau bersusah-susah berpikir, atau memang terlalu syusah untuk dipikirkan, kali ya. Bagi sebagian masyarakat, termasuk aku, pemilu bukanlah suatu hal yang menggairahkan apalagi menggiurkan. Kecuali foto-foto keren dan cantik manis bin geulis dari caleg-caleg cewek, selebihnya … gak menarik. Kecuali lagi buat mereka yang memanfaatkan momen ini untuk urusan bisnis, terutama bisnis percetakan. Seorang temanku aja yang tukang cetak offset sampe kebanjiran order gara-gara momen ini.

Ketika seorang temanku yang lain yang selalu kritis bertanya siapa nanti yang bakalan kupilih, aku cuma menjawab sekenanya aja tanpa semangat … ‘liat gimana nanti aja lah … gak ada satupun caleg yg kukenal… kalo pun ada, kayaknya gak meyakinkan deh … mau jadi apa dia entar‘ … Mendengar jawabanku ini, eee dia malah ngamuk sambil bicara panjang lebar … ‘dalam pemilu itu, yang harus dipikirkan adalah nanti bagaimana, dan bukan bagaimana nanti‘. Weleh … weleh … aku cuma bisa ngangguk-ngangguk aja sambil berusaha senyam-senyum walaupun terasa miring dan miris (karena gak ngerti sebenarnya bos) … supaya cuaca yang lagi panas plus kemarau di kotaku ini gak bertambah gerah akibat kecipratan hujan lokal dari mulut temanku ini …

Coba pikirkan. Idealnya kan caleg itu dekat dengan rakyat. Dikenal banyak orang. Rakyat mengetahui kiprah dan sepak terjangnya serta prestasi dan prestise-nya si caleg sehingga rakyat tidak sulit memilihnya. Tapi yang terjadi justru adalah banyak caleg yang tidak dikenal tiba-tiba datang dan mengemis-ngemis ingin dipilih. Plus embel-embel aksesoris penarik minat, seperti ada yang bagi-bagi kalender dengan fotonya segede dino. Ada yang bagi2 payung. Ada yang bagi-bagi kaos juga dengan foto full press-body. Siapa yang tidak bingung ? Belum lagi caleg dengan β€˜wajah boring’ dari pemilu-pemilu lalu sudah menebarkan janji-janji kini muncul lagi.

Sepertinya ada kejadian seru bakalan terjadi … Golput besar2an atau orang sakit jiwa besar2an …

Hi hi hi hi …..πŸ˜€ Kita liat aja nanti ….

Hari pencontrengan udah hampir dekat … Golput 3x ???? atau …. contreng 3x ???

Sudah punya pilihan ? Yang mana yang akan Anda pilih ? Nomor berapa ? Siapa ? Partai apa ? Di mana ? Sama siapa ? Pake apa ? Jam berapa ? Dengan siapa ? ….

Apa ? Aku ? Haaaargh, entahlah … liat gimana nanti aja … he he he he

Udah ah …………. semakin ngawur bin ngaco aja inih …..

Buat yang udah menentukan pilihan dan/atau yang pengen mencontreng, aku ucapkan selamat mencoblos ajah … eh, selamat mencontreng aja …… Jangan lupa, mencontreng yang bener. Jangan contreng diri sendiri apalagi orang di sekitar Anda. Yang dicontreng itu kertas yang disediakan, bukan baju yang dipake apalagi baju orang lain. Contreng kertas sendiri, jangan kertas orang lain. Trus, kalo udah selesai, langsung pulang … Kenapa ? Ya gak knapa-knapa … kalo gak mau pulang, ya gak apa-apa …. hehehe

Fan.

About fantubilog

just a simple ordinary man... my simple motto is 'no body is perfect' ... ...

117 responses »

  1. nyogkreng dah dekat nih mas, siap2 spedolnya, jangan ampe macet,

    Suka

    Balas
  2. wah ini ni cocok masuk halaman ke 2 loadingnya kembali enteng,

    Suka

    Balas
  3. apaan tuh anunya,
    apa salah satu nama partai y?

    Suka

    Balas
  4. besok nyontreng gak usah partai, tp nyontreng anu aja..
    * geleng2 kepala *

    Suka

    Balas
  5. wah berarti besuk ke sini dunk kalo nyontreng anu,

    Suka

    Balas
  6. (nikz)
    huhu… belum boleh nyontreng, umur nikz kurang 3 bulan, umur gens kurang 4 bulan.(sedih)
    ke warnet aja ah sama gens.(seneng)
    SELAMAT NYONTRENG. pilih yang bisa turunin tarif internet aja, biar Indonesia melek IT.(ngarep) hehe…

    Suka

    Balas
  7. kita nyontreng anu nya mas fan aja, eh! eh! maksudnya nyontreng blog nya getu lohπŸ˜€

    Suka

    Balas
  8. Nyontreng tlah tiba….nyontreng tlah tiba….πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

    Suka

    Balas
    • wih si mbak ibu bidan nongol lagi, walah mbak., mbak, mas fan dah lama menanti kehadiranmu di sini,

      Suka

      Balas
      • udah lah Dien .. jangan buka rahasia donk …
        hayo kita lanjutkan aja nyanyian bu bidan ….

        ‘hore .. hore… hore ‘ …
        ‘contreng kertasnya … contreng bajunya .. contreng orangnya …’
        ‘hore .. hore… hore…’
        ‘contreng aja semuanyaaaaaaaaaaaaaaa …….. ‘

        heheheheπŸ˜€

        Suka

        Balas
  9. gollllllllput……up’s dah telat ya

    Suka

    Balas
  10. (nikz)
    udahlah semuanya, golput contreng mulu? lebih baik sekarang vote wordpress pada cnet aja. klik banner vote di dasbor masing-masing aja.

    Suka

    Balas
  11. (nikz)
    yang lain udah vote belum?

    Suka

    Balas
  12. ahh, sbnrnya apa sih untungnya nyontreng, slain bikin ngakak orang ja

    Suka

    Balas
    • weleh2 … malam ini kita bertiga OL ya … si Nikz OL juga tuh ….

      untungnya Dien ? bisa cuci mata Dien ….. banyak cewe anti mati gaya berseliweran saat masuk ke bilik suara ….

      Suka

      Balas
  13. Saya sibuk jadi tim sukses, eee pada hari H malah nggak nyontreng… Demam berat! Huk huk

    btw, kapan apdet lagi blognya, mas fan?

    Suka

    Balas
    • Wah … kalo gini kasusnya gimana ya … golput apa gak ya ?

      Soal apdet … tergantung sikon aja … gak ada target dan ambisi … semua berjalan apa adanya dan mengalir seadanya ……..πŸ˜€

      Suka

      Balas
  14. SIAPA YANG MAU NYONTRENG ANU???
    aku tau tempatnya! dan anunya siapa…

    Suka

    Balas
  15. (nikz)
    semalam aku online karena nonton the master. malam ini juga mau online sambil nonton film paskah “the passion of the Christ” di RCTI jam 21.30

    Dinda emang gak pernah lihat halaman komentar saya di dasbor?

    Suka

    Balas
  16. ni komment yang 101..πŸ˜€

    Suka

    Balas
  17. Halo, pas ikut nyontreng kemarin kertasnya ga kucontrengin. Kenapa? cause ga ada photo caleg yg mau nampilin anunya, hwaaa…

    Nggak, ding. Becanda! Aku malah mencontreng poto yg wajahnya brewokan. Biasanya org brewokan itu berpotensi besar. Besar apanya? Anunya. Hwaaa…

    Duh, ngawur!

    Suka

    Balas
    • Hwa hahahaha … anunya dicontreng ya ….. hahahaha bisa aja

      di kertasku gak ada yg brewokan …. yang banyak malah yang jenggotan …. biasanya yg jenggotan besar potensinya juga gak ?

      Suka

      Balas
  18. Halo, yang jenggotan di kertasku banyak juga, tapi mereka kan cowok, Mas Fan. Mosok jeruk makan jeruk sich??!

    Nah, kalaw yg brewokan kebanyakan perempuan, nggak bakalan mantul nyontrengnya. Emang yg brewokan itu apanya? Anunya. Hwaaaaaaa… hahahahahahahahahahahahahahahaha……

    wadaw, tambah ngawur!

    Suka

    Balas
    • weleh2 … gitu toh … hahahahahahahahaha … kirain yg brewokan itu … apanya … hahahaha ternyata … anunya …. hahahahaha

      ngawuuuur … ngawuuuuur …………

      iya deh … biar jadi pengalaman entar …. hahaha .. pengalaman nih yee

      Suka

      Balas
  19. enakan golput euy,,hahahahahha
    aku loh golput

    Suka

    Balas
  20. cepatlh brakhir pemilu..

    Suka

    Balas
  21. nah tu dia om, cepat brakhir,
    jd cerita gak slalu tentang org2 stres gara2 pemilu,
    gara2 pemilu jg org gak mau tegur sapa, krn beda partai

    Suka

    Balas
  22. Pemilu adalah pelaksanaan dari sebuah undang-undang.Oleh karenanya pemilu harus dilaksanakan secara berkala.

    Dalam pemilu tentu ada tahapan-tahapan yang mungkin sudah diketahui,salah satunya adalah kampanye.Namanya saja kampanye tentu bukan hanya menyebar visi,misi tetapi juga”apa yang saya kerjakan ketika nanti saya terpilih”.Inilah yang oleh masyarakat disebut dengan janji.

    Setelah diangkat,tentu bersama para pembantunya dan juga dengan anggota dewan,dia akan membuat kebijakan-kebijakan.Jika kebijakan itu berupa undang-undang tentu akan bersama-sama dengan dewan.
    Dalam membuat kebjakan itu tentu janji-janji dalam pemilu tersebut termasuk didalamnya.Namun pelaksanaannya tentu “tidak instan” tetapi melalui sebuah proses yang melibatkan banyak hal dan banyak pihak.Jika janji itu tidak datang besok pagi,seminggu lagi atau sebulan lagi atau 100 hari lagi maka rakyat lantas bilang”Pembohong”. karena mereka hanya melihat satu sisi saja.

    Menurut saya,tak ada satupun Presiden/wakil Presiden,Gubernur,dll yang senang dan bahagia manakala melihat rakyat,bangsa dan negaranya menderita,rusak dan hancur, kecuali jika mereka tidak waras.

    Jika ada ungkapan “Pemerintah menyengsarakan rakyat” maka ungkapan itu hanyalah ungkapan emosional belaka.Menurut pengamatan saya,semua Presiden RI tidak ada yang berniat seperti itu.

    Contoh: hampir semua hidung sekarang punya HP,kan. Tetapi tidak ada satupun presiden yang pernah berjanji “kalau saya jadi presiden,HP akan murah dan terjangkau”.

    Tak ada satupun pejabat yang bisa menciptakan sesuatu hanya”sekejap”.Demikian pula,tak seorangpun presiden yang mampu menyelesaikan semua masalah negara hanya sekejap.Semua ada tahapan dan prosesnya.Tetapiiiiiiiii,jika presiden sekarang membuat prestasi 1 cm saja daripada pendahulunya,maka itu sudah lebih baik dari sebelumnya.Demikian seterusnya.

    Banyak orang juga yang mengatakan”menurut saya Capres dan cawapres sekarang nggak ada yang bermutu”.
    Duh orang ini, kamu siapa,dan dulu orangtuamu juga bagaimana,sih.
    Orang seperti ini namanya”sok,keminter,sok tau,dll.Padahal mungkin peransertanya untuk negara juga belum ada.Tetapi ya itu namanya demokrasi,tetapi demokrasi juga harus dijalankan dengan baik,bukan hanya sekedar teriak dari balik pagar.

    Memilih atau tidak memilih memang tidak ada undang-undang yang mewajibkan atau melarangnya.Tetapi sebagai warga negara sebaiknya ikut berpartisipasi dalam hajatan negara ini.

    Jika menjadi golput kok rasanya kurang layak untuk ikut-ikutan ngritik,apalagi menjelek-jelekkan pemerintah.Golput,menurut pendapat saya(uang juga sah-sah saja)adalah “ngerti hak tapi nggak ngerti kewajiban”

    Kepanjangen ya komentarku.Maaf lagi seneng nulis.

    Blognya mantap mas.Maju terus dengan artikel-artikel berbobot lainnya.
    Salam hangat dari Surabaya-Kota Pahlawan.

    Suka

    Balas
    • Gak apa2 kepanjangan … Ntar aku jadikan artikel aja …πŸ˜€

      Well, pendapat boleh berbeda … namanya juga demokrasi … kalo semua orang berpendapat sama dan seiya sekata, kurang cool kayaknya hidup ini … monoton.

      Kalo menurut saya sih, golput juga sebuah sikap … sikap bahwa dari yang ada, belum satu pun yang bisa mewakili pendapatnya. Saya kira fair aja kalo ada yg golput, dan ikut mengkritik, karena dengan begitu ada sinyal bahwa masih ada pendapat2 dan sikap2 yang belum terwakili. Terwakili semua sih, gak mungkin juga … tapi fair kan kalo kita mengambil satu sikap … termasuk sikap untuk golput …

      Untuk sementara blog ini mati suri dulu … sambil menunggu koneksi yg pas dan hemat …πŸ˜€

      Suka

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: